Mengenal Jenis Kualitas Film di Internet

Mengenal jenis kualitas film yang beredar di internet memang agak sulit, terutama bagi mereka yang kurang paham mengenai hal-hal teknis mengenai digital video. Disamping itu, banyaknya istilah-istilah jenis kualitas film yang mungkin masing-masing website penyedia sharing membuat istilahnya sendiri-sendiri.

Oleh karena itu, disini saya mencoba untuk membahas mengenai istilah kualitas film. Sehingga dari artikel ini, kamu bisa mengenal jenis kualitas film di internet sebagai bahan referensi dalam mencari film dengan kualitas yang baik.

Standardisasi Konten Video Berdasarkan Resolusinya

Sebelum berlanjut ke istilah kualitas film, saya akan memberikan sedikit gambaran umum tentang standardisasi video. Dimana terbagi menjadi 3 kategori yaitu:

  1. Standard Definition Video (SD)
  2. Sebuah video yang memenuhi standar definition biasanya memiliki resolusi sekitar 0.5 Megapixel atau lebih rendah. Contoh konten standard definition misalnya adalah Video CD, DVD Video, dan siaran televisi analog (menggunakan antena biasa). Beberapa resolusi yang sering dijumpai pada konten standard definition diantaranya:

    • 576p
    • Biasanya dijumpai pada DVD video, dimana resolusinya adalah 720×576 pixel. Aspect ratio yang digunakan adalah 1.25:1, sehingga serasi dengan televisi jenis CRT yang kebanyakan beredar di Indonesia. Karena aspect ratio layar CRT pada umumnya adalah 1.33:1. Sehingga pada tampilan layar akan terdapat border hitam yang tidak terlalu lebar pada bagian kiri dan kanan (pillar box).

    • 480p
    • Istilah 480p sering ditemukan pada DVD video. Pada DVD video 480p memiliki resolusi 720×480 pixel dengan aspect ratio adalah 1.50:1, sehingga pada televisi CRT biasanya akan muncul border hitam pada bagian atas dan bawah (letter box). Sehingga masih serasi dengan televisi jenis CRT. Di internet kita juga sering mendengar istilah 480p, biasanya untuk video hasil rip. Resolusinya adalah 640×480 sehingga paling match dengan layar televisi jenis CRT. Karena aspect rationya layar dan video akan sama persis.

    • 360p
    • Istilah 360p sering dijumpai pada streaming youtube dan beberapa website video streaming lainnya. Resolusinya adalah 640×360 pixel dengan aspect ratio 1.78:1. Video ini akan dapat ditampilkan secara fullscreen pada layar televisi ataupun monitor LCD. Namun biasanya gambar yang ditampilkan akan menjadi buram dan pecah karena pada umumnya layar LCD memiliki resolusi minimalnya 2 kali lebih besar daripada layar CRT. Jenis video ini lebih cocok ditonton pada layar televisi CRT, walapun mungkin tidak ditampilkan secara fullscreen karena akan muncul letterbox

  3. Enhanced Definition Video (ED)
  4. Istilah ini mungkin terdengar asing, karena pada umumnya lebih sering digunakan untuk siaran televisi digital. Enhanced Definition atau Extended Definition merupakan format siaran televisi digital yang mampu memberikan kualitas gambar yang lebih baik daripada siaran televisi digital yang masih menggunakan format SD. Tentu saja aspect ratio yang digunakan adalah widescreen.

    • 450p Widescreen
    • Istilah 450p sering ditemukan pada siaran televisi digital yang mengusung widescreen. Resolusinya adalah 800×450 pixel dengan aspect ratio 1.78:1. Sehingga untuk video ini paling serasi apabila ditampilkan pada layar monitor LCD pada komputer ataupun televisi LCD yang banyak beredar di Indonesia. Sebab layar LCD widescreen memiliki rasio 16:9, sehingga video bisa ditampilkan secara fullscreen tanpa border hitam.

    • 480p Widescreen
    • Istilah 480p sering ditemukan pada layanan streaming video, misalnya saja youtube. Resolusi yang digunakan adalah 854×480 sehingga hanya match apabila ditampilkan pada layar LCD widescreen dengan aspect ratio 16:9.

    • 540p Widescreen
    • Dikenal juga dengan istilah qHD (Quarter High Definition). Disebut demikian, karena luas frame adalah persis seperempat dari resolusi Full HD.
      Resolusinya adalah 960×540 dengan aspect ratio 16:9. Cukup sering juga dijumpai pada siaran televisi digital.

  5. High Definition Video (HD)
  6. Secara umum, definisi untuk konten video HD biasanya memiliki resolusi mendekati atau lebih dari 1 Megapixel. Umumnya konten video HD memiliki dimensi aspect ratio wide, cinemascope, atau anamorphic wide. Contoh konten video high definition misalnya adalah siaran televisi digital HD dan Bluray video. Beberapa ukuran resolusi yang sering dijumpai pada konten video definisi tinggi diantaranya adalah:

    • 720p
    • Resolusi 720p atau disebut HD (High Definition) sering dijumpai pada konten video dengan media Bluray, siaran televisi digital yang sudah mengusung teknologi high definition dan layanan streaming di internet. Pada siaran televisi HD memiliki resolusi 1280×720p dengan aspect ratio 1.78:1. Layar televisi atau monitor LCD HD (biasanya diistilahkan HD Ready) biasanya memiliki resolusi 1360×768 dengan aspect ratio 16:9. Sehingga siaran televisi HD memang ditujukan untuk perangkat televisi atau monitor LCD widescreen. Sebab, apabila siaran televisi HD ditonton pada televisi CRT biasanya akan tampil letterbox pada layar televisi yang digunakan.

      Pada video yang direkam pada media Bluray disc, saat ini memang sudah agak jarang yang menggunakan resolusi 720p. Walau mungkin pada beberapa produksi masih dijumpai, terutama untuk remastering film-film tua. Kepingan bluray yang digunakan biasanya adalah single layer yang memiliki kapasitas 25 GB. Resolusinya yang digunakan adalah 1280×545 dengan aspect ratio 2,35:1 (disebut sebagai cinemascope) karena pada umumnya kebanyakan film diproduksi untuk standar theater. Namun untuk produksi film yang lebih modern, biasanya resolusi yang digunakan adalah 1280×536 dengan aspect ratio 2.39:1 (anamorphic wide).

      Sehingga pada kebanyakan jenis televisi apapun, akan ditampilkan letterbox pada layarnya. Terlebih lagi pada televisi CRT, tampilan letterbox akan lumayan lebar sehingga tidak nyaman lagi untuk ditonton.

    • 1080p
    • Istilah 1080p sering juga diisitilahkan dengan Full HD. Biasanya ditemukan pada konten video dengan media Bluray dan siaran televisi digital yang sudah mengusung teknologi full hd dan layanan streaming di internet. Pada siaran televisi digital full hd memiliki resolusi 1920×1080p dengan aspect ratio 1.78:1. Layar televisi atau monitor LCD Full HD biasanya memiliki resolusi 1920×1080p dengan aspect ratio 16:9.

      Untuk video yang direkam pada media Bluray disc dengan kualitas 1080p, biasanya memiliki resolusi 1920×816 dengan aspect ratio 2.35:1 ataupun 1920×802 dengan aspect ratio 2.39:1. Kepingan Bluray disc yang digunakan untuk memuat video 1080p biasanya menggunakan dual layer dengan kapasitas 50 GB.

Nah dari penjelasan diatas dapat ditarik kesimpulan mengenai jenis video berdasarkan resolusi dan aspect ratio mana yang paling cocok dengan perangkat display yang digunakan untuk menampilkan video. Secara umum, televisi dan monitor CRT hanya cocok digunakan untuk menonton konten video yang masih menggunakan standard definition. Sedangkan untuk televisi dan monitor LCD lebih cocok digunakan untuk menonton konten video HD.

Bitrate pada Konten Video High Definition

Secara umum, definisi standar untuk konten Video HD lebih merujuk pada resolusi video, yaitu 720p dan 1080p dengan aspect rasio yang umum adalah 16:9. Namun dengan begitu, tidak serta-merta semua video yang memiliki resolusi 720p atau 1080p bisa dikategorikan kedalam definisi tinggi apabila kita bicara soal kualitas.

Kualitas video definisi tinggi ditentukan oleh jenis kompresi dan besarnya bitrate. Jenis kompresi merujuk pada format video atau encoder. Semakin efisien suatu kompresi video, maka dengan bitrate yang lebih rendah akan dapat dihasilkan kualitas yang sama baik. Dengan demikian ukuran dari suatu file HD dapat diminimalisir tanpa mengorbankan kualitas.

Untuk saat ini, kompresi video untuk konten definisi tinggi pada umumnya masih menggunakan kompresi H.264/AVC. Sulit memang untuk menentukan minimum standar bitrate untuk meraih kualitas yang baik dengan bitrate minimum. Akan tetapi untuk mudahnya, kita dapat mengacu berdasarkan karakteristik video yang akan dikompresi dengan perhitungan berikut:

[lebar bingkai] x [tinggi bingkai] x [framerate] x [motion rank] x 0.07 = [bitrate]

Dimana lebar dan tinggi adalah dalam pixel, framerate adalah perubahan bingkai per detik, motion rank berdasarkan perhitungan kuantisasi dalam integer dari 1 hingga 4. Maka sebuah video dengan resolusi 1920×1080 pada 24 FPS, dengan pergerakan (motion) yang tidak terlalu cepat atau tidak terlalu banyak scene yang berubah, perkiraan bitrate idealnya adalah:

1980 x 1080 x 24 x 2 x 0.07 = 6.967.296 bit per second atau 6968 kbps

Contohnya mungkin adegan yang memperlihatkan orang sedang lari-lari kecil. Namun untuk motion yang cukup cepat, misalnya pada adegan perang, ledakan, aksi kejar-kejaran mobil dibutuhkan bitrate minimum 2 kali lebih tinggi. Hitungan dari mana itu? Silahkan ditanyakan ke orang yang pekerjaan sehari-harinya bekerja di rumah produksi atau sering terlibat dalam penyuntingan film. Yang sudah pernah pakai software seperti Adobe Premier atau Adobe Media Encoder mungkin bisa dilihat lagi pada manualnya. Karena pada manualnya juga ada referensi soal perhitungan bitrate yang ideal berdasarkan motion dari sebuah film.

Dalam sebuah video, selain tampilan gambar ada pula suara. Untuk konten HD biasanya kompresi audio menggunakan DTS atau AC3. Untuk DTS diperlukan bitrate sekitar 1500 kbps untuk audio 6 kanal (5.1 channel) atau sekitar 700 kbps untuk audio stereo (2 channel). Sedangkan AC3 biasanya menggunakan bitrate 640 kbps untuk audio 6 kanal atau sekitar 384 kbps untuk audio stereo.

Sehingga film HD dengan resolusi 1080p dengan audio DTS 5.1 berdurasi sekitar 2 jam dapat memiliki ukuran file sebesar mulai dari 6 GB hingga 40 GB. Nah, dari sini mungkin sudah bisa ditebak kenapa film seperti yang didownload dari situs semacam ganool.com, atau yify yang katanya dibilang HD, ternyata belum memenuhi persyaratan minimum untuk konten video HD baik dari kualitas gambar maupun audionya. Kualitasnya jelas saja masih jauh dari HDTV-Rip 1080p yang biasanya berukuran sekitar 2.5 GB untuk durasi sekitar 1 jam.

Mengenal Jenis Kualitas Film di Internet

Dari jenis-jenis media yang sudah disebutkan diatas tadi, maka konten video yang dapat diunduh dari internet berdasarkan kualitas video nya adalah sebagai berikut:

  • Bluray ISO
  • Sebuah Bluray ISO atau sering disebut juga BD-ISO merupakan salinan exact copy dari cakram bluray tanpa ada pengurangan konten aslinya, sehingga kualitas video yang didapatkan akan sama persis seperti aslinya. Oleh karena itu biasanya sebuah file Bluray ISO memiliki ukuran yang sangat besar, berkisar antara 30 hingga 50 GB. File dalam format BD-ISO biasanya hanya tersedia melalui bagaimana cara mendapatkan akun private torrent? tracker. Ekstensinya tentu saja berupa .iso

  • Bluray Remux
  • Sering juga diistilahkan sebagai BD-Remux merupakan konten video high definition yang di-shrink guna mengurangi ukuran file yang akan diunggah atau disebarkan melalui internet. Bagian yang di-shrink biasanya adalah audio stream, subpicture stream ataupun gallery yang terdapat didalam kepingan Bluray originalnya. Sebab biasanya dalam sebuah kepingan Bluray original didalamnya terdapat lebih dari satu stream audio yang dapat dipilih, misalnya DTS 5.1, DTS HD-MA ataupun Dolby ThrueHD. Begitupula dengan subtitle yang biasanya terdapat beberapa pilihan bahasa.

    Dengan demikian sebuah BD-Remux akan memiliki ukuran data yang jauh lebih kecil tanpa harus mengurangi kualitas video dan audio didalamnya. Sebuah file BD-Remux biasanya berukuran antara 15 GB hingga 25 GB. File dalam format BD-Remux biasanya juga masih berbentuk .iso dan hanya tersedia melalui private torrent tracker. Ekstensi yang digunakan masih berupa .iso

  • Bluray Encode
  • Istilah lainnya sangat banyak, ada yang menyebut sebagai Bluray Rip, BDRip, BR-Rip, ataupun miniHD. Merupakan konten video high definition yang di re-encode kembali dengan tujuan mengurangi ukuran filenya dengan cara menurunkan faktor kuantisasi dan bitrate. Akan terdapat penurunan kualitas dari video aslinya, namun hal tersebut tergantung dari kemampuan dan keahlian sesorang dalam menentukan parameter kompresi yang digunakan. Biasanya sebuah film Bluray Rip 1080p memiliki ukuran file sekitar 7 GB hingga 12 GB, sedangkan Bluray Rip 720p biasanya berukuran antara 4 GB hingga 7 GB. Sebuah film Bluray Rip biasanya menggunakan format H.264/AVC dengan container Matroska (.mkv) ataupun MP4 (.mp4).

    Tabel dibawah ini adalah daftar perbandingan dari beberapa group scene release movie HD terkenal berdasarkan ukuran file dan kualitas encode Bluray Rip yang dihasilkan:

    Perbandingan beberapa grup scene release film HD dari situs torrent tracker

    Tidak semua film Bluray Rip dengan ukuran besar yang tersedia di internet memiliki kualitas yang baik, sebab hal tersebut bergantung pada saat proses re-encode dari media Bluray aslinya. Dimana untuk scene grup 0-day lebih mementingkan kecepatan rilis ketimbang hasilnya. Mengenai detail lebih lanjut dari tabel diatas, saya akan menuliskannya di artikel lain.

    Dikarenakan H.264/AVC merupakan sebuah format kompresi yang efisien, maka tidak jarang untuk film anime atau CG bisa didapatkan ukuran yang lebih kecil. Karena film anime atau CG memiliki variasi color-space yang terbatas, selain juga karena gambar didapatkan dari rekayasa komputer, tentu tidak ada noise seperti halnya gambar yang didapatkan dari kamera video. Sehingga faktor kompresinya bisa jauh lebih tinggi.

  • HD WebRip
  • Adalah sebuah video dengan resolusi HD yang di-rip dari sebuah situs web, kualitasnya sama dengan Bluray Rip, tapi kadang juga bisa sedikit lebih baik atau lebih buruk. Pada umumnya HD WebRip hanya memiliki audio dalam 2 channel saja, walaupun ada juga yang multichannel. Besar ukuran filenya biasanya sekitar 5 GB untuk 1080p dan 3 GB untuk 720p. Format yang digunakan sama seperti Bluray Rip dengan container MKV atau MP4.

  • HDTV Rip
  • Adalah sebuah video dengan resolusi HD yang sumbernya berasal dari siaran DVB-T2 yang di-rip. Standar siaran DVB-T2 menggunakan kompresi MPEG4 AVC/H.264 secara real-time oleh karena itu biasanya kualitasnya masih dibawah WebRip ataupun Bluray Rip. Ukurannya pun biasanya hanya berkisar antara 1.5 GB hingga 2.5 GB dengan bandwidth berkisar antara 2500 Kbps hingga 4000 Kbps.

  • DVD-ISO
  • Sebuah DVD-ISO merupakan salinan yang di-rip dari cakram DVD tanpa adanya pengurangan kualitas aslinya, walaupun terkadang dilakukan shrink untuk mengurangi ukuran filenya. Ukuran DVD ISO biasanya 3 GB hingga 8.2 GB, namun pada umumnya berukuran sekitar 4 GB. Sebab terdapat 2 jenis cakram DVD yaitu DVD5 (single layer) dan DVD9 (double layer).
    Walaupun sebuah fle DVD ISO berukuran besar, namun dalam hal kualitas video masih kalah dengan Bluray Rip 720p dengan ukuran yang sama.

    Sebab DVD-Video masih menggunakan format MPEG-2 yang kompresinya jauh lebih rendah dan juga maksimum resolusi videonya yang hanya 576p (720.

  • DVD-Rip
  • DVD-Rip merupakan konten video yang di re-encode dari cakram dvd video, sehingga terjadi pengurangan kualitas video dan audionya. Biasanya DVD-rip di re-encode dalam container AVI menggunakan format DivX ataupun Xvid, tapi saat ini DVD-Rip seringkali di re-encode ke dalam format x264 agar lebih efisien dalam hal ukuran data hasil re-encodenya. Sebuah DVD-Rip dalam container AVI (menggunakan format DivX atau XviD) biasanya berukuran 700 MB hingga 1.5 GB, sedangkan DVD-Rip dalam container MKV atau MP4 (Menggunakan format H.264/x264) biasanya memiliki ukuran yang jauh lebih kecil, biasanya berkisar 700 MB hingga 1 GB.

Dari istilah kualitas video yang sudah disebutkan diatas, sebenarnya masih ada lagi beberapa istilah yang digunakan untuk menentukan kualitas video, namun sepertinya saya tidak perlu membahasnya lagi. Misalnya R5, TS (Telesync) dan CAM, ketiga jenis tersebut termasuk jenis video dengan kualitasnya tidak layak tonton.

Selain itu di forum-forum atau blog yang sharing video sering juga kita menemukan istilah Pahe (paket hemat), MQ (medium quality), namun hal tersebut tidak bisa dijadikan standar patokan. Sebab istilah tersebut dibuat secara perorangan atau suka-suka yang membuatnya aja, tidak berdasarkan dengan standar bitrate yang sudah dijelaskan diatas.

Film yang sering diistilahkan sebagai Pahe atau Medium Quality biasanya juga di re-encode bukan dari source originalnya (Bluray ISO atau Bluray Remux), tetapi kebanyakan hasil re-encode dari Bluray-Rip, sehingga secara umum kualitasnya pun jelek.

 

55 Comments

  1. Hilmi Irawan 30 Oct 2016 17:19
    • Venantius Venantius 30 Oct 2016 17:25
    • elnas 12 Nov 2016 10:05
  2. Alvino Mario Nugroho 10 Sep 2016 16:02
  3. ferry 02 Sep 2016 13:53
    • Venantius Venantius 02 Sep 2016 17:39
  4. Naufal 17 Jul 2016 20:11
    • Venantius Venantius 17 Jul 2016 20:59
  5. Muhammad Nur Asyraf 09 Jul 2016 03:03
    • Venantius Venantius 09 Jul 2016 09:23
      • Muhammad Nur Asyraf 11 Jul 2016 14:46
        • Venantius Venantius 11 Jul 2016 19:03
          • Muhammad Nur Asyraf 13 Jul 2016 03:20
          • Venantius Venantius 13 Jul 2016 05:15

Leave a Reply